Make your own free website on Tripod.com
<

Ditulis oleh : ASAS

P E D O M A N

Email : asassg@yahoo.com

   Kuliah: Ust. Abdullah Loutfi                                                                                  


SAMBUNGAN PEDOMAN MAHSUM
PARA NABI SEMUANYA MAHSUM (TIDAK BERDOSA)

NABI YUSUF A.S.

Nabi Yusuf a.s anak Nabi Ya'qub a.s, anak Nabi Ishaq a.s, anak Nabi Ibrahim a.s. Nabi Ya'qub sangat sayang kepada Yusuf, anaknya yang paling bagus rupanya dan paling baik kelakuannya itu. Kerana demikian itulah maka anak-anaknya yang lain merasa irihati terhadapnya.

Setelah Nabi Yusuf a.s. menjadi dewasa, wajahnya yang bagus itu bertambah gemilang, bagus dan gagah yang sungguh sangat menarik hati orang yang melihatnya terutama bagi wanita-wanita. Demikianlah halnya Siti Zulaikha yang mulanya ia menganggap Nabi Yusuf a.s. sebagai anaknya, Tetapi lama-kelamaan hatinya berubah menjadi tertarik dan terpedaya melihatkan ketampanan Nabi Yusuf a.s., sehingga ia jatuh hati kepada Nabi Yusuf a.s.

Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 22 hingga 25.

Yang bermaksud: Dan ketika Yusuf sampai ke peringkat umurnya yang sempurna kekuatannya, Kami beri kepadanya kebijaksanaan serta ilmu pengetahuan; dan demikianlah kami membalas orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya. Dan perempuan yang Yusuf tinggal di rumahnya, bersungguh-sungguh memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya; dan perempuan itupun menutup pintu-pintu serta berkata: "Marilah ke mari, aku bersedia untukmu". Yusuf menjawab: "Aku berlindung kepada Allah (dari perbuatan yang keji itu); sesungguhnya Tuhanku telah memuliharaku dengan sebaik-baiknya; sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya". Dan sebenarnya perempuan itu telah berkeinginan sangat kepadanya, dan Yusuf pula (mungkin timbul) keinginannya kepada perempuan itu kalaulah ia tidak menyedari kenyataan Tuhannya (tentang kejinya perbuatan zina itu). Demikianlah (takdir Kami) untuk menjauhkan dari Yusuf perkara-perkara yang tidak baik dan perbuatan-perbuatan yang keji, kerana sesungguhnya ia dari hamba-hamba Kami yang dibersihkan dari segala dosa. Dan mereka berdua pun berkejaran ke pintu, serta perempuan itu mengoyakkan baju Yusuf dari belakang; lalu terserempaklah keduanya dengan suami perempuan itu di muka pintu. Tiba-tiba perempuan itu berkata (kepada suaminya): Tidak ada balasan bagi orang yang mahu membuat jahat terhadap isterimu melainkan dipenjarakan dia atau dikenakan azab yang menyiksanya".

Ada sepuluh dalil yang menerangkan Nabi Yusuf a.s. itu mahsum dan suci dari tuduhan yang dilemparkan kepadanya.

  1. Nabi Yusuf a.s. tidak tunduk kepada godaan Siti Zulaikha dan ia tidak menerima godaannya.

  2. Nabi Yusuf a.s. lari dari Siti Zulaikha setelah ia di kepung dalam bilik, yang berkunci, tetapi ia lari keluar dari bilik yang berkunci (dalam surah Yusuf ayat 25).

  3. Tafsir (bukti) yang diberi oleh Siti Zulaikha yang Nabi Yusuf a.s. bersalah, lalu ia berbuat pemereksaan pada baju Nabi Yusuf a.s. yang koyak di sebelah belakang.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 26 & 27.

    Yang bermaksud: Yusuf pula berkata: "Dia lah yang memujukku berkehendakkan diriku". (Suaminya tercengang mendengarnya) dan seorang dari keluarga perempuan itu (yang ada bersama-sama) tampil memberi pendapatnya dengan berkata:" "Jika baju Yusuf koyak dari depan maka benarlah tuduhan perempuan itu, dan menjadilah Yusuf dari orang-orang yang dusta. Dan jika bajunya koyak dari belakang, maka dustalah perempuan itu, dan Yusuf adalah dari orang-orang yang benar".

  4. Nabi Yusuf a.s. lebih suka masuk penjara.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 33.

    Yang bermaksud: Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya".

  5. Allah sendiri menguji Nabi Yusuf a.s. (dalam surah Yusuf ayat 22 hingga 24).

  6. Pengakuan Siti Zulaikha di hadapan wanita-wanita Mesir yang Nabi Yusuf itu mahsum.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 30 hingga 33.

    Yang bermaksud: Dan (sesudah itu) perempuan-perempuan di bandar Mesir (mencaci hal Zulaikha dengan) berkata: Isteri Al-Aziz itu memujuk hambanya (Yusuf) berkehendakkan dirinya, sesungguhnya cintanya (kepada Yusuf) itu sudahlah meresap ke dalam lipatan hatinya; sesungguhnya kami memandangnya berada dalam kesesatan yang nyata." Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, dia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberi kepada - tiap seorang di antara mereka sebilah pisau. Dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf): "Keluarlah di hadapan mereka". Maka ketika mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya, dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata: "Jauhnya Allah dari kekurangan! Ini bukanlah seorang manusia, ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia!" (Zulaikha) berkata: "Inilah orangnya yang kamu tempelak aku mengenainya! Sebenarnya aku telah memujuknya berkehendakkan dirinya tetapi ia menolak dan berpegang teguh kepada kesuciannya; dan demi sesungguhnya kalau ia tidak mahu melakukan apa yang aku suruh tentulah ia akan dipenjarakan, dan akan menjadi dari orang-orang yang hina." Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya".

  7. Nabi Yusuf a.s. tidak bersalah dihukum penjara oleh suaimi Siti Zulaikha (4 tahun), untuk menutup malu (kesalahan) isterinya. Walau bagaimanapun Nabi Yusuf a.s. rela di atas hukuman itu.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 35.

    Yang bermaksud: Kemudian timbul fikiran bagi suami perempuan itu, serta orang-orangnya hendak memenjarakan Yusuf sesudah mereka nampak tanda-tanda (yang menghendaki supaya Yusuf dijauhkan) hingga ke suatu masa.

  8. Allah menerima permohonan Nabi Yusuf a.s.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 34.

    Yang bermaksud: Maka Tuhannya memperkenankan doanya, lalu dijauhkan daripadanya tipu daya mereka; sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

  9. Nabi Yusuf a.s. menolak tawaran daripada raja untuk dikeluarkan dari penjara, sebelum menerangkan kepada orang ramai yang dirinya tidak bersalah.

    Allah berfirman dalam surah Yusuf ayat 50 & 51.

    Yang bermaksud: Dan (apabila mendengar tafsiran itu) berkatalah raja Mesir:" Bawalah dia kepadaku! "Maka tatkata utusan raja datang kepada Yusuf (menjemputnya mengadap raja), Yusuf berkata kepadanya: Kembalilah kepada tuanmu kemudian bertanyalah kepadanya: "Apa halnya perempuan-perempuan yang melukakan tangan mereka ? Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengetahui tipu daya mereka". Setelah perempuan-perempuan itu dipanggil), raja bertanya kepada mereka: "Apahal kamu, semasa kamu memujuk Yusuf mengenai dirinya?" Mereka menjawab: JauhNya Allah dari segala cacat cela, kami tidak mengetahui sesuatu kejahatan terhadap Yusuf". Isteri Al-Aziz pun berkata: "Sekarang ternyatalah kebenaran (yang selama ini tersembunyi), akulah yang memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya (tetapi ia telah menolak); dan sesungguhnya adalah ia dari orang-orang yang benar.

  10. Pengakuan yang berterus terang dari perempuan-perempuan yang datang itu, semuanya adalah tuduhan dan bersehlah Nabi Yusuf a.s. dari tuduhannya.

NABI NUH A.S.

Nabi Nuh a.s. adalah keterunun yang kesepuluh dari Nabi Adam a.s. Nabi Nuh di utus Allah s.w.t untuk menyeru ummat manusia kepada menyembah Allah dan melarang memperhambakan diri kepada selainNya. Tetapi manusia ketika itu tidak menurut seruannya itu, bahkan mereka selalu memperolok-oloknya. Apabila Nabi Nuh a.s. mempertakutkan mereka dengan siksaan Allah, mereka mencegah akan datangnya siksaan itu, bahkan mereka menyuruh mendatangkan janji Allah itu jika Nabi Nuh a.s. memang orang yang benar.

Allah berfirman dalam surah hud ayat 25 hingga 31.

Seruan Nabi Nuh a.s itu disambut dengan cemohan dan ejek-ejekkan, sebagaimana yang di sebut dalam Al-Quran surah Hud ayat 32.

Yang bermaksud: Mereka berkata: "Wahai Nuh! Sesungguhnya engkau telah bertikam lidah membantah kami lalu engkau banyakkan sangat hujjah-hujjah semasa mengemukakan bantahanmu kepada kami; oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar".

Siksaan Allah diturunkan.

Maka datanglah suruhan Allah (malaikat) memberitahukan kepada Nabi Nuh a.s. cara kapal, sampai sempurna. Setelah siap dengan kehendak Allah, hujan turun dengan tidak berhenti-hentinya berhari-hari lamanya, angin badai tak pun ketingallan, maka duniapun menjadi lautan besar.

Allah berfirman dalam surah Hud ayat 37 hingga 40.

Yang bermaksud: Dan buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya); dan janganlah engkau merayu kepadaKu untuk menolong kaum yang zalim itu, kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan (dengan taufan)". Dan Nabi Nuh pun membuat bahtera itu, dan tiap-tiap kali sepuak dari kaumnya melalui tempat ia membina bahteranya, mereka mengejek-ejeknya. Nabi Nuh pun menjawab: "Jika kamu memandang kami bodoh (kerana membuat bahtera ini), maka sesungguhnya kami juga memandang kamu bodoh (kerana keingkaran kamu), sebagai (balasan) ejekan kamu. Maka kamu akan mengetahui siapakah yang akan didatangi azab yang menghinakannya di dunia, dan yang akan ditimpakan pula dengan azab yang kekal pada hari akhirat kelak". (Nabi Nuh terus bekerja) sehingga apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka dan air memancut-mancut dari muka bumi (yang menandakan kedatangan taufan), Kami berfirman kepada Nabi Nuh: "Bawalah dalam bahtera itu dua dari tiap-tiap sejenis haiwan (jantan dan betina), dan bawalah ahlimu kecuali orang yang telah ditetapkan hukuman azab atasnya (disebabkan kekufurannya), juga bawalah orang-orang beriman". Dan tidak ada orang-orang yang beriman yang turut bersama-samanya, melainkan sedikit sahaja.

Nabi Nuh a.s. dengan orang-orang yang beriman, telah naik ke atas kapal dan belayar dengan selamat, di atas gelombang yang sangat dahsyat. Orang-orang kafir lari ketempat tinggi ( bukit dan gunung-gunung) tetapi air menenggelamkan mereka semua, termasuk anak kandungnya sendiri. Allah berfirman dalam surah hud ayat 42 hingga 45.

Allah berfirman dalam surah Hud ayat 45, 46 & 47.

Yang bermaksud: Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya dengan berkata: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku sendiri, dan bahawa janjiMu itu adalah benar, dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya". Allah berfirman: "Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana ia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya Aku melarangmu dari menjadi orang yang jahil". Nabi Nuh berkata: "Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada memohon sesuatu yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku, dan memberi rahmat kepadaku, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi".

* Ada pendapat menyatakan: Anak Nabi Nuh a.s itu anak tiri dari anak isterinya dengan suami pertama.

Allah berfirman dalam surah Al-'Ankabuut ayat 65.

Yang bermaksud: Dalam pada itu, apabila mereka naik bahtera (lalu menemui sesuatu bahaya di laut), mereka memohon pertolongan kepada Allah dengan doa yang tulus ikhlas kepadaNya. Kemudian setelah Allah menyelamatkan mereka (naik) ke darat, mereka berlaku syirik kepadaNya.

NABI YUNUS A.S.

Nabi Yunus a.s. adalah anak Mata dari sebelum beliau di angkat oleh Allah menjadi Rasul. Beliau seorang yang soleh, sedangkan kaumnya menyembah berhala.

Telah berkata Imam Ali Karramallahu Wajhahu: Telah mengutus Allah akan Yunus bin Mata (menjadi Rasul) sedangkan umurnya baru 30 tahun.

Setelah 33 tahun, belaiu menjadi Rasul. Maka orang yang beriman kepada Allah s.w.t. hanya dua orang lelaki yang seorang bernama

Rubil dan yang seorang bernama Tanukh. Telah berkata Ibnu 'Abbas dan Ibnu Mas'ud r.a. : Ketika Yunus telah menyeru kaumnya supaya beriman kepada Allah, maka kaumnya itu tetap saja menolak seruannya.

Kemudian Nabi Yusuf berdo'a kepada Allah, agar ummatnya mau menerima ajarannya itu. Maka datanglah wahyu dari Allah yang menyatakan supaya Nabi Yunus a.s. tetap berda'wah kepada ummatnya dalam 40 hari dan apabila dalam 40 hari itu ummatnya tidak mahu juga beriman kepada Allah, niscaya Allah akan menurunkan siksaan.

Pada malam yang ke 40 dari perjanjian, telah kelihatan awan hitam yang bergumpal-gumpal di tepi langit, maka Nabi Yunus a.s. menyangka azab Allah akan datang sebagaimana yang telah dijanjikan Allah kepadanya itu. Nabi Yunus a.s. telah meninggalkan mereka, kerana takut akan siksaan Allah.

Ummat Nabi Yunus a.s. merasa takut akan turun azab Allah sebagaimana yang telah dikatakan oleh Nabi Yusuf a.s kepadanya itu. Lalu mereka menyatakan taubat kepada Allah, sambil meraka sibuk kesana-kemari mencari Nabi Yusuf a.s. tetapi tidak bertemu.

Allah bersifat Pengasih dan Penyayang, maka Allah menerima taubat orang-orang yang benar-benar bertaubat kepadaNya, sehingga hilanglah kegelapan awan yang bergumpal-gumpal itu.

Allah berfirman dalam surah Yunus 98.

Yang bermaksud: (Dengan kisah Firaun itu) maka ada baiknya kalau (penduduk) sesebuah negeri beriman (sebelum mereka ditimpa azab), supaya imannya itu mendatangkan manfaat menyelamatkannya. Hanya kaum Nabi Yunus sahaja yang telah berbuat demikian - ketika mereka beriman, Kami elakkan azab sengsara yang membawa kehinaan dalam kehidupan dunia dari menimpa mereka, dan Kami berikan mereka menikmati kesenangan sehingga ke suatu masa (yang Kami tentukan).

Nabi Yunus a.s. yang lari meninggalkan kaumnya menyangka bahawa azab Allah telah menimpa kaumnya. Perasangka beliau rupanya meleset dan ummat Nabi Yusuf a.s. telahpun bertaubat dan Allah menerima taubat mereka. Nabi Yunus a.s. merasa takut akan kembali kepada kaumnya, kerana menurut adat mereka, apabila nabinya (Yunus) dianggap saorang pendusta, maka akan dibunuh. Kerana demikian Nabi Yunus a.s. meneruskan perjalanannya, sehingga berlayar dengan sebuah kapal.

Diriwayatkan semasa pelayaran Nabi Yunus a.s telah terjun kelaut, setelah diadakan undian siapakah orang pelarian didalam kapal itu. Demi menjaga keselamatan orang-orang di kapal dari pada angin taufan dan gelombang yang besar kemudian ditelan oleh ikan besar. Dengan pertolongan Allah s.a.t., Nabi Yunus a.s. tidak mati di dalam perut ikan.

Nabi Yunus berdo'a kepada Allah: Ya Allah, tidak ada Tuhan kecuali Engkau, Maha Suci dan adalah aku orang yang aniaya (bertaubat dosa) dan aku tdak sabar sehingga aku melarikan diriku dari kaumku sebelum ada wahyu Tuhan yang memerintahkan aku harus ke luar dari negeriku. Ampunilah dosaku, wahai Tuhanku.

Begitulah do'a Nabi Yunus a.s. sewaktu beliau berada di dalam perut ikan di dalam lautan besar. Allah Maha Pengampun lagi Penyayang, dosa Nabi Yunus a.s. diampunkan.

Allah berfirman dalam surah Al-Ambiyaa' ayat 87 & 88.

Yang bermaksud: Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun (kisah Nabi Yunus), ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami).

Allah berfirman dalam surah As-Saafaat ayat 139 - 146.

Yang bermaksud: Dan sesungguhnya Nabi Yunus adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus. (Ingatkanlah peristiwa) ketika ia melarikan diri ke kapal yang penuh sarat. (Dengan satu keadaan yang memaksa) maka dia pun turut mengundi, lalu menjadilah ia dari orang-orang yang kalah yang digelunsurkan (ke laut). Setelah itu ia ditelan oleh ikan besar, sedang ia berhak ditempelak. Maka kalaulah ia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih), Tentulah ia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur. Oleh itu Kami campakkan dia keluar (dari perut ikan) ke tanah yang tandus (di tepi pantai), sedang ia berkeadaan sakit. Dan Kami tumbuhkan (untuk melindunginya) sebatang pokok yang berdaun lebar.

Setelah ia sembuh dari sakitnya, pulanglah ia ke kampung halamannya yang sudah lama ditinggalkannya, untuk bertemu dengan kaumnya yang telah bertaubat. Alangkah gembiranya kaumnya itu, apabila Nabinya itu ada di bersama-sama mereka kembali.

NABI MUHAMMAD S.A.W.

(Pada Masa Peperangan Badar) Allah berfirman dalam surah Al-Anfaal ayat 67 - 69.

Yang bermaksud: Tidaklah patut bagi seseorang Nabi mempunyai orang-orang tawanan sebelum ia dapat membunuh sebanyak-banyaknya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda dunia (yang tidak kekal), sedang Allah menghendaki (untuk kamu pahala) akhirat. Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Kalaulah tidak (kerana) adanya ketetapan dari Allah yang telah terdahulu, tentulah kamu ditimpa azab seksa yang besar disebabkan (penebus diri) yang kamu ambil (dari orang-orang tawanan) itu. Maka makanlah dari apa yang kamu telah dapat (dalam peperangan) itu, sebagai benda yang halal lagi baik, serta bertaqwalah kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Hadis Rasulullah s.a.w. Diriwayatkan daripada Umar bin al-Khattab r.a katanya: Aku memenuhi kehendak tuhanku di dalam tiga perkara: Iaitu di Maqam Ibrahim, mengenai Hijab dan di dalam tawanan perang Badar

SEMUGA TUAN-TUAN MENDAPAT FAEDAH DARI APA YANG DINYATAKAN DIATAS DAN SAMPAIKAN KEPADA MEREKA-MEREKA YANG MAHU BERINGAT

( SILA TEKAN BERIKUT UNTUK KE PEDOMAN AYAT-AYAT ALLAH )

PAPARAN UTAMA

* A M I N *

PEDOMAN AYAT